Lowongan Kerja Job Vacancy Technical Engineer PT.PACIFIC AMAN GARDA 2010 Job Vacancy


We are a fast growing safety & security company located in Jakarta, providing security equipment with high-end technology for government, institution and private in Indonesia.

Due to company’s growth and expansion, we are currently seeking for a highly motivated person with eagerness to learn, creative, dilligent, hard worker and tough to join our team as:

Technical Engineer

General Requirements:

  • Male or Female, max. 30 years old
  • Degree/ Diploma (preferably from IT/ Electronic Engineering)
  • Have a good knowledge on software and hardware trouble shooting, O/S Windows/Linux
  • Excellent in configuring Ms Windows XP/Vista/7 and Windows Server 2008 and also on computer and peripherals (PC, Printer, Scanner, etc)
  • Good knowledge on programming, Proxy, Mail Server and Website maintenance
  • Knowledge of networking and system (Routing, Cabling, etc)
  • Computer literary and fluent in English
  • Good analytical skills to solve problems
  • Able to communicate well

Send Your Resume to:

HRD – PT. Pacific Aman Garda

Email: hrd@pacificamangarda.com

Note: Please put the position applied in the subject of your email

http://www.pacificamangarda.com

Advertisements

Lowongan Kerja SAMPOERNA JAKARTA 2010


IS ERP SYSTEM TEAM LEADER (ISERP)
LOCATION: JAKARTA

YOUR OPPORTUNITY
To lead and participate in the design, development, implementation and support of ERP Business Systems solutions that increase productivity and/or provide competitive advantage to the company in compliance with project management and system development methodologies, according to technical and security standards.

YOUR QUALIFICATIONS
· 3 to 10 years in Information Services, with 1 to 5 years in specific areas of end user supports, systems development, experience with systems development and project management methodology
· SAP (FICO, MMPP, PS, SD, and BW) and ITIL certified with experience on SAP end user supports in several/multiple locations
· Fluent in English both written and verbal

WHO WE ARE
PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. is one of the leading tobacco manufacturing companies in Indonesia. In 2009, Sampoerna held an overall market share of 29.1% of the Indonesian cigarette market and retained the number one market share position. At the end of 2009, Sampoerna and its subsidiaries employed approximately 28,300 people. As the inspiring local company, in May 2005 PT Philip Morris Indonesia, an affiliate of Philip Morris International, acquiring majority ownership of Sampoerna.

If you are interested and possess the above qualifications please send your comprehensive resume before 13 September 2010 to:

recruitment@sampoerna.com

email subject: {Job Code} – September 2010

Bursa Lowongan Kerja,5 LOWONGAN KERJA TERBARU RPX HOLDING 2010 TERBARU


RPX Holding delivers services of air transportation, customs clearance, freight
forwarding, warehousing, domestic and international delivering goods. The
company runs an extensive network coverage area in 126 cities/districts and
employs more than 1600 dedicated, skilled and professional individuals.
Supported by our fleets ranging from motorcycles, trucks, along with very own
Boeing 737-200 air-crafts, we truly are total logistics solutions for our
customers.

In line with our company’s objective and organizational demand, we are currently
seeking for :

1. Senior Legal Specialist (Sr. Legal)
* Minimal S1 in Law Degree with major in economic / business law, private law
or international law.

* Minimum 3-4 years experiences in handle corporate law, business law, contract
law and/or any related law for the business main core

* Computer literate and English fluency
* Technical and practical knowledge in legal aspects and matters
* Conceptual and ability in developing legal letter as legal document
* Ability to deal with complexity while maintaining composure
* Good time management
* Service oriented and pro-active
* Good interpersonal and communications skills

2. Internal Audit Specialist (IA)
· Bachelor’s Degree in Accounting
· Having 1-year experience as an accountant or Internal/external auditor
· Preferred having 1 year experience gained from Public Accountant Firm
(KAP)
· Good command in English (both written & verbal)
· Computer literate on Microsoft office application (Word, Excel, and
Powerpoint
· Analytical thinking
· Detail orientation
· Good interpersonal and communications skills
· Assertive and independent
· Good Filing and Administration

3. Tax Specialist (Tax)
* Bachelor degree in Accounting or Taxation
* Having minimum 1 year experience in Accounting and/or Taxation
* Extensive knowledge and practical skills in Taxation Brevet A, B, & C
* Good command of English (both written and verbal)
* Computer literate on Microsoft office application (Word, Excel, and
Power-point)

* Numerical reasoning and analytical thinking
* Strong ability to work individually and with team
* Good interpersonal and communications skills

4. Health & Safety Engineer (HSE)
· Bachelor’s degree in Occupational Health and Safety or related areas
· OHSAS 18001 certification as Internal or External Auditor
· Minimum 2 year professional experience in occupational health and
safety

· Having K3 certification will be advantageous
· Good command of English (both written and verbal
· Computer literate
· Technical and practical knowledge in emergency rescue procedure
· Conceptual ability in developing/creating tailor-made safety procedure
which include emergency rescue process
· Ability to develop organization-wide occupational health and safety
programs
· Analytical ability in the area of occupational health and safety

5. Customer Service Representative (CSR)
* Minimum D3 certificate or equivalent
* 1 year experience in a customer service environment
* Above average general office skills, including typing and filing
* Strong written and oral (telephone) communication skills in both local and
English languages

* Fluentin English (written and spoken)
* Ability to work variable shifts based on business needs
* Computer literate
* Emotionally mature

6. RepexCall CenterAgent (RCC)
* Minimum Diploma education or school certificate or equivalent.
* 1 year relevant experience in customer service environment.
* Computer literate on Microsoft office application
* Strong knowledge of RPX service features
* Excellent analytical and problem solving
* Strong written and oral communication in both local and English languages
* Ability to work in a team
* Ability to work under pressure
If you consider yourself as a strong and convincing personality with total
dedication to quality and customer satisfaction, we encourage you to apply for
the above position. Please put the position’s code in the subject of your email
and kindly send your comprehensive application letter and/or resume to:

recruitme@rpxholding.com

RPXCenter Building
Jl. Ciputat Raya No. 99, Jakarta 12310

Lowongan Kerja PT. PP Dirganeka, one of part from PT. PP (Persero)


PT. PP Dirganeka, one of part from PT. PP (Persero), moving on
the field of Construction and Building Management Service.

Job Opening for the position as Secretary:
– Women’s
– Min. 21 yrs
– D3 Secretary
– Single
– Experience min. 1 year

Send a complete CV + recent photo not later than 18 September 2010 Date to:
ptpda (Rudy Basyar)
goddess_27283 (Dewi)

Lowongan Kerja PT. Gekha Karunia Abadi


URGENTLY NEEDED !

PT. Gekha Karunia Abadi deals with consulting, investing and trading mainly in
heavy medical equipments and as our business growth we are now looking for
qualified and motivated individual to fill the following position:

IT Staff

Qualifications :

* Male, age max 27 years old
* Minimum S1 degree related to IT, however, fresh graduates are welcome
* Minimum 1 year of working experience in IT office environment
* Understand FreeBSD
* Understand PHP, Apache, Squid, Mail (Postfix) and DNS
* Understand Office applications (MS Office, Adobe Applications, etc)
* Medium knowledge of Networking and System (Cisco, Mikrotik, Routing,
Cabling, etc)
* An outgoing personality & can work in a team environment
* Able to speak, read and write in English
* Able to work under pressure and long hours

Please send your Resume as well as CV within 1 week (possible, ASAP) since this
advertisement to:

gela.m or send to:

PT. Gekha Karunia Abadi
Ruko Malaka Country Blok D No.4
Jl. Pondok Kopi Raya Kav.D
Pondok Kopi – Duren Sawit
Jakarta Timur 13460

Only short listed candidates will be notified.

Sekuriti Jaringan Internet menggunakan Firewall


Internet merupakan sebuah jaringan komputer yangsangat terbuka di dunia, konsekuensi yang harus di tanggung adalah tidak adajaminan keamanan bagi jaringan yang terkait ke Internet. Artinya jika operatorjaringan tidak hati-hati dalam menset-up sistemnya, maka kemungkinan besarjaringan yang terkait ke Internet akan dengan mudah dimasuki orang yang tidakdi undang dari luar. Adalah tugas dari operator jaringan yang bersangkutan,untuk menekan resiko tersebut seminimal mungkin. Pemilihan strategi dankecakapan administrator jaringan ini, akan sangat membedakan apakah suatujaringan mudah ditembus atau tidak.

Firewall merupakan alat untuk mengimplementasikankebijakan security (security policy). Sedangkan kebijakan security,dibuat berdasarkan perimbangan antara fasilitas yang disediakan denganimplikasi security-nya. Semakin ketat kebijakan security, semakin komplekskonfigurasi layanan informasi atau semakin sedikit fasilitas yang tersedia dijaringan. Sebaliknya, dengan semakin banyak fasilitas yang tersedia atausedemikian sederhananya konfigurasi yang diterapkan, maka semakin mudah orangorang ‘usil‘ dari luar masuk kedalam sistem (akibat langsung darilemahnya kebijakan security).

Tulisan ini akan mencoba melihat beberapakebijakan sekuriti yang lazim digunakan pada saat mengkaitkan sebuah jaringanke Internet.

Firewall

Firewall adalah istilah yang biasa digunakan untukmenunjuk pada suatu komponen atau sekumpulan komponen jaringan, yang berfungsimembatasi akses antara dua jaringan, lebih khusus lagi, antara jaringaninternal dengan jaringan global Internet. Firewall mempunyai beberapa tugas:

Pertama dan yang terpenting adalah: harus dapat mengimplementasikankebijakan security di jaringan (site security policy). Jika aksitertentu tidak diperbolehkan oleh kebijakan ini, maka firewall harus meyakinkanbahwa semua usaha yang mewakili operasi tersebut harus gagal atau digagalkan. Dengan demikian, semuaakses ilegal antar jaringan (tidak diotorisasikan) akan ditolak.

Melakukan filtering: mewajibkan semua traffik yangada untuk dilewatkan melalui firewall bagi semua proses pemberian danpemanfaatan layanan informasi. Dalam konteks ini, aliran paket data dari/menujufirewall, diseleksi berdasarkan IP-address, nomor port, atau arahnya, dandisesuaikan dengan kebijakan security.

Firewall juga harus dapat merekam/mencatateven-even mencurigakan serta memberitahu administrator terhadap segalausaha-usaha menembus kebijakan security.

Merencanakan Jaringan dengan Firewall

Merencanakan sistem firewall pada jaringan,berkaitan erat dengan jenis fasilitas apa yang akan disediakan bagi parapemakai, sejauh mana level resiko-security yang bisa diterima, serta berapabanyak waktu, biaya dan keahlian yang tersedia (faktor teknis dan ekonomis). Firewall umumnya terdiri dari bagian filter(disebut juga screen atau choke) dan bagian gateway (gate).Filterberfungsi untuk membatasi akses, mempersempit kanal, atau untuk memblok kelastrafik tertentu. Terjadinya pembatasan akses, berarti akan mengurangi fungsijaringan. Untuk tetap menjaga fungsi komunikasi jaringan dalam lingkungan yangber-firewall, umumnya ditempuh dua cara:

Pertama, bila kita bayangkan jaringan kita beradadalam perlindungan sebuah benteng, komunikasi dapat terjadi melalui pintu-pintukeluar benteng tersebut. Cara ini dikenal sebagai packet-filtering,dimana filter hanya digunakan untuk menolak trafik pada kanal yang tidakdigunakan atau kanal dengan resiko-security cukup besar, sedangkan trafik padakanal yang lain masih tetap diperbolehkan.

Cara kedua, menggunakan sistem proxy,dimana setiap komunikasi yang terjadi antar kedua jaringan harus dilakukanmelalui suatu operator, dalam hal ini proxy server. Beberapa protokol,seperti telnet dan SMTP(Simple Mail Transport Protocol), akan lebihefektif ditangani dengan evaluasi paket (packet filtering), sedangkanyang lain seperti FTP (File Transport Protocol), Archie, Gopher dan HTTP(Hyper-Text Transport Protocol) akan lebih efektif ditangani dengansistem proxy. Kebanyakan firewall menggunakan kombinasi kedua teknik ini (packetfiltering dan proxy).

Ada banyak literatur yang membahas masalahsecurity & membagi arsitektur dasar firewall menjadi tiga jenis. Masingmasing adalah:

arsitektur dengan dual-homed host (kadang kadangdikenal juga sebagai dual homed gateway/ DHG)

screened-host (screened host gateway/ SHG)

screened subnet (screened subnet gateway/ SSG).

Sistem DHG menggunakan sebuah komputer dengan(paling sedikit) dua network-interface. Interface pertama dihubungkan denganjaringan internal dan yang lainnya dengan Internet. Dual-homed host nya sendiriberfungsi sebagai bastion host (front terdepan, bagian terpenting dalam firewall).

Pada topologi SHG, fungsi firewall dilakukan olehsebuah screening-router dan bastion host. Router ini dikonfigurasi sedemikian sehingga akanmenolak semua trafik kecuali yang ditujukan ke bastion host, sedangkan padatrafik internal tidak dilakukan pembatasan. Dengan cara ini setiap clientservis pada jaringan internal dapat menggunakan fasilitas komunikasi standarddengan Internet tanpa harus melalui proxy.

Firewall dengan arsitektur screened-subnet menggunakandua screening-router dan jaringan tengah (perimeter network) antarakedua router tersebut, dimana ditempatkan bastion host. Kelebihan susunan ini akanterlihat pada waktu optimasi penempatan server.

Selanjutnya, bagaimana relevansi arsitektur firewalltersebut terhadap level security? Suatu jaringan harus dapat menangani interaksiclient-server, tidak terkecuali dengan kehadiran firewall. Sejauh ini, untukoperasi client internal – server internal, atau client internal – servereksternal, tidak terlalu menimbulkan masalah. Jika kita akan membuat sistemfirewall untuk jaringan demikian, hanya dengan memasang proxy server padabastion host dalam arsitektur yang dipilih, kualitas proteksi firewall yang bersangkutanakan maksimal. Artinya ‘keselamatan’ seluruh jaringan, sekarang hanyatergantung pada baik-tidaknya atau seberapa ‘bagus’ firewall tersebut dan tidaktergantung pada program-program yang lain. Beda halnya bila jaringan kita akanmendukung operasi client eksternal – server internal, atau dengan kata lain:jaringan internal kita menyediakan layanan informasi yang dapat diakses dariluar. Dalam konteks ini, harus diperhitungkan metoda penempatan mesin yangmenjalankan program server, supaya mesin tersebut dapat dikenali dari internetdan sedemikian, komunikasi dengan client-nya dapat berlangsung dengan baiktanpa mengorbankan kepentingan security.

Arsitektur dual-homed menawarkan solusi sederhanadan murah. Satu-satunya mesin yang dikenal dari internet dalam sistem iniadalah dual-homed host-nya sendiri, dan dengan demikian ia menjadi satu-satunyamesin alternatif untuk menjalankan program server. Tetapi akan bermanfaat untukmengingat, bahwa semakin banyak layanan yang disediakan atau semakin banyakprogram yang berjalan pada bastion-host, maka peluang penyusupan ke komputertersebut semakin besar. Karena, seperti diyakini banyak orang, hampirdipastikan tidak ada program apapun yang bebas sama sekali dari bugs, apalagiuntuk program-program berukuran besar. Dan sekali bugs ini dapat dieksploitasioleh seseorang yang kemudian masuk ke dalam bastion-host, maka seluruh komputerdi jaringan kita akan menjadi terbuka! Jika faktor ekonomis memaksa kita untuktetap mengimplementasikan arsitektur DHG, maka ada beberapa nasihat yang patutdiperhatikan, diantaranya: menggunakan perangkat lunak server yang telah terujirelatif ‘aman’ serta berukuran kecil, mereduksi dan mengoptimasi jumlah programyang berjalan, kemudian tidak memberikan account reguler pada bastion-host.

Dua arsitektur lainnya, screened-host danscreened-subnet, menyediakan pilihan lebih banyak. Screening-router dapatdiatur untuk melakukan operasi packet filtering yang memungkinkan mesin-mesintertentu dapat dikenali dari luar. Mesin mesin ini, kemudian menjalankanprogram-program server yang dapat diakses dari internet. Resiko dengan metodaseperti ini adalah penambahan jumlah komputer yang mungkin untuk diserang,sehingga akan lebih baik jika sebelumnya kita menyiapkan mesin-mesin tersebut denganlevel security paling tidak sama dengan bastion-host atau kalau bisa, lebih.

Packet Filtering

Berbagai kebijakan dapat diterapkan dalammelakukan operasi packet filtering. Pada intinya, berupa mekanismepengontrollan data yang diperbolehkan mengalir dari dan/atau ke jaringaninternal, dengan menggunakan beberapa parameter yang tercantum dalam headerpaket data: arah (inbound atau outbound), address asal dantujuan, port asal dan tujuan, serta jenis protokol transport. Router akanmengevaluasi informasi ini dalam setiap paket data yang mengalir melaluinya,kemudian menetapkan aksi yang harus dilakukan terhadap paket tersebut,berdasarkan set aturan/program dalam packet-filtering. Sehingga keputusanrouting dasar router tersebut, kemudian dilengkapi dengan bagian dari kebijakansecurity jaringan.

Tabel berikut akan menunjukan contoh konfigurasioperasi packet-filtering, untuk menyediakan hanya fasilitas SMTP inbounddan outbound pada jaringan.

Aturan

Arah

Address asal

Address tujuan

Protokol

Port tujuan

Aksi

A

masuk

eksternal

internal

TCP

25

ok

B

keluar

internal

eksternal

TCP

>1023

ok

C

keluar

internal

eksternal

TCP

25

ok

D

masuk

eksternal

internal

TCP

>1023

ok

E

sembarang

sembarang

sembarang

sembarang

sembarang

deny

Aturan A dan B melayani hubungan SMTP inbound (emaildatang), aturan C dan D melayani hubungan SMTP outbound (email keluar) sertaaturan E merupakan aturan default yang dilakukan bila aturan aturan sebelumnyagagal. Kalau diamati lebih dekat, selain trafik SMTP konfigurasi tersebut jugamasih membolehkan hubungan masuk dan keluar pada port >1023 (aturan B danD), sehingga terdapat kemungkinan bagi program-program server seperti X11 (port6000), OpenWindows (port 2000), atau kebanyakan program basis-data (Sybase,Oracle, Informix, dll), untuk dihubungi dari luar. Untuk menutup kemungkinanini, diperlukan evaluasi parameter lain, seperti evaluasi port asal. Dengancara ini, satu-satunya celah menembus firewall adalah dengan menggunakan portSMTP. Bilakita masih juga kurang yakin dengan kejujuran para pengguna port ini, dapatdilakukan evaluasi lebih lanjut dari informasi ACK.

Proxy

Dalam jaringan yang menerapkan sistem proxy,hubungan komunikasi ke internet dilakukan melalui sistem pendelegasian. Komputer-komputeryang dapat dikenali oleh internet bertindak sebagai ‘wakil’ bagi mesin lainyang ingin berhubungan ke luar. Proxy server untuk (kumpulan) protokol tertentudijalankan pada dual-homed host atau bastion-host, dimana seluruh pemakaijaringan dapat berkomunikasi dengannya, kemudian proxy server ini bertindaksebagai delegasi. Dengan kata lain setiap program client akan berhubungandengan proxy server dan proxy server ini lah yang akan berhubungan denganserver sebenarnya di internet. Proxy server akan mengevaluasi setiap permintaanhubungan dari client dan memutuskan mana yang diperbolehkan dan mana yangtidak. Bila permintaan hubungan ini disetujui, maka proxy server me-relaypermintaan tersebut pada server sebenarnya.

Ada beberapa istilah menunjuk pada tipe proxyserver, diantaranya proxy level aplikasi, proxy level circuit, proxygenerik atau khusus, proxy cerdas dll. Apapun jenis proxy yang digunakan, adabeberapa konsekuensi implementasi sistem ini:

pada umumnya memerlukan modifikasi client dan/atauprosedur akses serta menuntut penyediaan program server berbeda untuk setiapaplikasi.

Penggunaan sistem proxy memungkinkan penggunaan privateIP Address bagi jaringan internal. Konsekuensinya kita bisa memilih untukmenggunakan IP Address kelas A (10.x.x.x) untuk private IP address yangdigunakan dalam jaringan internet; sehingga komputer yang dapat tersambungdalam jaringan internal dapat mencapai jumlah jutaan komputer.

Paket SOCKS atau TIS FWTK merupakan contoh paketperangkat lunak proxy yang sering digunakan dan tersedia bebas di internet.

Penutup
Masalah keamanan jaringan merupakan masalah yang sering di menjadi momokbagi rekan-rekan yang ingin mengkaitkan sebuah institusi ke Internet. Tulisanini berharap untuk memberikan sedikit masukan awal yang menjelaskan bahwa adabeberapa teknik keamanan yang dapat menjamin sekuriti jaringan yang terkait keInternet.

Konsep Database Dan Aplikasi di dalam Database Management System (DBMS)


DBMS adalah perangkat lunak yang menangani semua akses terhadap database dan menyediakan user interface terhadap sistem database. Beberapa fungsi yang disediakan oleh DBMS ini antara lain:
• Mengatur dan mengontrol data dalam jumlah yang besar.
• Melakukan backup, recovery, dan logging terhadap database.
• Menyederhanakan dan memperluas database security.
• Melakukan pemeriksaan terhadap integritas data.

DBMS memiliki beberapa model di antaranya adalah model hirarki (hierarchical), model jaringan (network), dan model relasi (relational) atau dikenal dengan RDBMS (Relational Database Management System). Model relasi merupakan model DBMS yang sering digunakan oleh para vendor DBMS karena memiliki beberapa kelebihan jika dibandingkan dengan model DBMS yang lain. Adapun model database itu sendiri adalah suatu pandangan konseptual tentang bagaimana elemen data diorganisasikan secara logik dan disusun secara fisik. Untuk selanjutnya pembahasan di dalam modul ini berdasarkan pada model database relasi.

Model database relasi mula-mula diperkenalkan oleh Dr.Edgar F. Codd, melalui publikasi seminarnya di majalah SIGDBD. Dengan menjabarkan satu set aturan tentang bagaimana merancang sebuah database relasi. Struktur logik dari model data relasi berubah ke bentuk fisik yang disebut tabel. Tabel-tabel dua dimensi ini berkaitan antara satu dengan yang lainnya, tidak melalui suatu pointer melainkan lewat adanya kesamaan nilai data pada kolom-kolom (field) dalam tabel-tabel tersebut. Dengan model ini dimungkinkan terjadinya akses serempak terhadap sejumlah data pada tabel yang berbeda, sejauh tabel-tabel tersebut berkaitan (berelasi) melalui field-field record yang sama (key record).
Yang mendasari database relasi adalah model data relasinya yang sering disebut entity relationship yang dibuat berdasarkan anggapan bahwa dunia nyata terdiri dari koleksi objek-objek dasar yang dinamakan entitas (entity) serta hubungan (relationship) antara entitas-entitas yang ada.

Di dalam sistem database terdapat beberapa komponen, antara lain adalah:
• Field
Merupakan satuan terkecil dari tabel yang meggambarkan satu item data. Sebagai contoh nama, alamat dan lain sebagainya.

• Record
Kumpulan dari field-field yang meggambarkan satu unit data individu tertentu. Sebagai contoh, data pegawai dengan NIP 12990001 dengan nama Amin, lahir di Bandung dan informasi lainnya yang berhubungan dengan pegawai.

• Table
Kumpulan dari beberapa record yang yang menggambarkan satu kesatuan data dan memiliki arti tertentu. Sebagai contoh Pegawai, Departemen, Satuan kerja dan lain-lain.

• Primary key
Adalah field yang memiliki nilai unik dalam artian field tersebut tidak mungkin memiliki data yang sama, sebagai contoh field NIP pada tabel PEGAWAI dapat dijadikan sebagai primari key karena setiap pegawai memiliki satau NIP.

• Foreign key
Adalah field yang digunakan sebagai penghubung antara satu tabel dengan tabel yang lain agar saling berelasi, sebagai contoh pada tabel SATKER juga memiliki field NIP, tetapi field NIP di sini merupakan field foreign key yang digunakan untuk menghubungkan tabel PEGAWAI dengan tabel SATKER.

Karakteristik Database dalam Database Management System (DBMS)
Database memiliki tiga karakteristik utama, yaitu:
• Data yang sama dapat diakses secara serempak oleh beberapa pengguna untuk berbagai kegunaan yang berbeda.
• Data tidak bergantung kepada struktur penyimpanan atau cara membaca data dari program aplikasi, atau data bersifat transparan terhadap program aplikasi.
• Data memiliki integritas (yaitu akurasi dan validasi) yang terkendali.
Strategi akses terhadap data yang bersifat logik, menyebabkan database berbeda dari file-file komputer yang lain. Aplikasi sangat bergantung pada struktur data yang dimiliki oleh database, karena itu aplikasi tidak mengetahui bagaimana data disimpan pada database. Database memiliki sifat terbebaskan dari keadaan fisik data yang dapat menyebabkan database mengembang ukurannya, tetapi hal tersebut dapat mudah diatasi dengan cara dipindahkan ke sistem yang lebih besar lagi tanpa menulis ulang aplikasinya.

Konsep aplikasi dalam Database Management System
Definisi Aplikasi
Aplikasi adalah sebuah program komputer yang dibuat khusus untuk menjalankan fungsi-fungsi tertentu sesuai dengan kebutuhan pengguna yang digunakan untuk mempercepat suatu pekerjaan. Dengan menggunakan sistem komputerisasi, diharapkan pekerjaan dapat dilakukan dengan cepat. Aplikasi dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu aplikasi yang digunakan dan terhubung pada jaringan komputer (client server) dan aplikasi yang berdiri sendiri tidak terhubung dengan jaringan komputer (stand alone).

Arsitektur Aplikasi Stand Alone
Aplikasi stand alone adalah aplikasi komputer yang dapat dijalankan hanya pada satu komputer. Database dan programnya menjadi satu di dalam komputer tersebut, karena database dan program menyatu di dalam satu komputer maka aplikasi stand alone ini biasanya disebut sebagai aplikasi satu tingkat (one tier).

Arsitektur Aplikasi Client-Server
Arsitektur aplikasi client-server didasarkan pada hal yang sederhana yaitu komputer yang berbeda melakukan tugas yang berbeda, dan setiap komputer dapat dioptimalkan untuk tugas tertentu. Jadi masuk akal jika memisahkan DBMS dari aplikasi client.
Pada arsitektur aplikasi client-server, aplikasi dipecah-pecah ke dalam dua komponen utama yang bekerja sama untuk mencapai satu tujuan bersama. Komponen-komponen ini disebut dengan tier (tingkat), dan setiap tingkat mengimplementasikan fungsi yang berbeda-beda.

Model Dua Tingkat (Two-Tier)
Tingkat pertama dari aplikasi client-server adalah client tier atau presentation tier yang dijalankan pada sisi client. Tingkat ini mengandung kode yang menampilkan data dan berinteraksi dengan user. Dapat berupa aplikasi yang dibuat menggunakan tool developer (Visula Basic, Delphi dan tool developer lainnya) atau dapat berupa halaman web pada browser yang berinteraksi dengan database.

Model Tiga-Tingkat (Three-Tier)
Pada arsitektur dua tingakat atau client-server, client terhubung langsung ke database server. Setiap aplikasi yang terhubung ke SQL Server atau MySql dan mengambil informasi, misalnya nama pegawai atau tunjangan pegawai, adalah aplikasi client-server (two-tier). Peran dari database adalah mengakses dan meng-update data. Dengan kata lain, client bertanggung jawab menampilkan data kepada pengguna, mengirimkan input dari pengguna, mempersiapkan permintaan yang sesuai untuk database server, dan akhirnya mengimplementasikan suatu hal yang disebut Business Rules. Business Rules adalah prosedur yang khusus digunakan oleh suatu instansi atau perusahaan. Sebagai contoh instansi anda mungkin memiliki aturan yang membatasi usia maksimum seorang pegawai adalah 55 tahun untuk seorang pegawai, untuk setiap pegawai yang telah memiliki usia lebih dari 55 tahun akan dipensiunkan. Aturan-aturan seperti ini harus diterjemahkan ke dalam kode program tool developer, yang akan dijalankan pada client. Anda juga dapat menulis kode program yang akan dijalankan pada server, tetapi anda tidak dapat memindahkan semua pemrosesan kembali ke server.

Ini membawa kita ke sebuah tingkat ketiga yang disebut dengan middle tier. Tingkat menengah ini merupakan sebuah objek yang berada di antara aplikasi client dan server. Objek ini berisi fungsi-fungsi business rules (kode program) yang telah didefinisikan sebelumnya, dan akhirnya aplikasi client tidak terlalu dibebankan dengan business rule yang awalnya dijalankan di sisi client.

Keuntungan utama dari middle tier ini adalah dapat mengisolasi client dari server. Client tidak lagi mengakses database, tetapi memanggil fungsi-fungsi yang dimiliki oleh objek pada middle tier. Model aplikasi tiga tingkat ini memecah komponen-komponen aplikasi ke dalam tiga kategori atau lapisan

Presentation layer
Lapisan aplikasi ini berjalan pada client, tugas utama menampilkan informasi kepada user.

Aplication Layer
Lapisan ini dikenal sebagai lapisan bisnis yang mengandung logika dari aplikasi. Lapisan tersebut berfungsi menyederhanakan akses client kedalam database dengan mengisolasi pelayanan pengguna dari database.

Data Layer
Lapisan ini adalah database server, melayani permintaan yang dibuat oleh client.

Beberapa Istilah Penting dalam Database Management System
Terdapat beberapa istilah penting yang perlu kita pahami dalam mempelajari Database yaitu:

• SQL (Structure Query Language)
Bahasa universal yang digunakan untuk memanipulasi database dan didukung oleh semua DBMS.

• DDL (Data Definition Languange)
Salah satu pernyataan SQL yang digunakan untuk mendefinisikan tabel.

• DML (Data Manipulation Language)
Salah satu pernyataan SQL yang digunakan untuk mendefinisikan tabel.

• Client-Server
Secara umum, setiap komputer dalam sistem jaringan dapat dikategorikan menjadi dua tipe yaitu server dan client. Komputer yang menyediakan layanan (seperti database, web, mail, file, dll) kepada komputer lainnya dinamakan server. Komputer yang menghubungi komputer lain untuk meminta layanan dinamakan client. Suatu komputer dapat sekaligus menjadi server dalam menyediakan suatu layanan tertentu dan menjadi client kepada server lain. Sebagai contoh, suatu komputer web server merupakan server bagi browser (client) namun juga merupakan client bagi suatu database server yang menjadi sumber data dari data-data yang diinginkan oleh pengguna (via browser). Dalam hal ini, browser selalu merupakan client dari web server. Suatu komputer dapat menjalankan beberapa layanan sekaligus, misalkan menjalankan layanan web, database, dan mail sekaligus.

• Tool Developer
Program komputer yang digunakan untuk membuat program aplikasi komputer.

  • Halaman

  • September 2010
    M T W T F S S
    « Aug   Oct »
     12345
    6789101112
    13141516171819
    20212223242526
    27282930  
  • RSS 20 Newest Free

  • RSS Brothersoft

  • RSS New Software

  • AntiVirus

  • Status Anda

    IP
  • Pengunjung

    free counters
  • Blog Stats

    • 343,651 hits
  • Add to Google Reader or Homepage Subscribe in NewsGator Online Add to netvibes Subscribe in Bloglines Add to fwicki Add to Webwag Powered by FeedBurner

  • Friends Link

  • RSS Kompas

    • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
  • RSS Lowongan Kerja Terbaru 2013

    • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
  • RSS Unknown Feed

    • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
  • Info Tentang AQ

  • Meta

  • %d bloggers like this: